Macam-Macam Pola Lantai Tari beserta Gambar dan Contohnya

Macam-macam pola lantai dalam seni tari menjadi salah satu hal yang harus dikuasai penari dalan mementaskan sebuah tarian. Macam-macam pola lantai inilah yang menjadi patokan atau tolak ukur dalam menari. 

Macam-macam pola lantai dalam seni tari akan menjadikan tarian menjadi lebih indah, memukau, dan menarik untuk ditonton. Khususnya pada tari yang dilakukan secara berkelompok. Macam-macam pola lantai terbagi menjadi beberapa jenis, cermati uraian berikut ini 

Macam-Macam Pola Lantai Tari beserta Gambar dan Contohnya


Macam-Macam Pola Lantai Tari beserta Gambar dan Contohnya
Gambar Via : senipedia


Pengertian Pola Lantai 

Pola Lantai dalam seni tari yaitu berupa garis di lantai yang akan dilalui penari saat melakukan gerak tari berupa perpindahan dari satu tempat ke tempat yang lainnya. Pola juga disebut sebagai garis imajiner ini memang sengaja dibuat untuk formasi penari dalam kelompok. Pola atau garis tersebut dapat digambarkan dengan melihat formasi para penari saat memperagakan tarian. 


Macam-macam pola lantai tari dapat dilakukan dalam tarian tunggal, tarian berpasangan atau berkelompok. Meskipun, sebagian besar pola tari digunakan dalam tarian kelompok. Namun, tidak menutup kemungkinan bahwa tarian tunggal pun menggunakannya. 

Fungsi Pola Lantai dalam Seni Tari 

Pola lantai dalam seni tari memiliki fungsi untuk menata setiap gerakan tarian, membentuk komposisi saat pementasan tarian dan untuk menciptakan kekompakan antar penari satu dengan yang lainnya. Dengan adanya pola lantai ini, tarian yang dipentaskan akan menjadi lebih indah dan menarik untuk disaksikan. 


Tujuan Pola Lantai dalam Seni Tari 

Tujuan menguasai pola lantai yaitu memudahkan penari untuk melakukan perpindahan gerak, dari satu tempat ke tempat lainnya. Dengan demikian, setiap penari akan mengetahui area mana yang akan dilaluinya tanpa harus khawatir mengganggu penari lain atau bahkan bertabrakan penari lainnya.


Jenis-Jenis Pola Lantai dalam Seni Tari 

Macam-Macam Pola Lantai Tari beserta Gambar dan Contohnya
Gambar Via : sanjayaops
Pada dasarnya, pola lantai dalam seni tari terbagi menjadi dua, yaitu garis lurus dan melengkung. Kemudian, garis lurus terbagi lagi menjadi tiga jenis, yaitu vertikal, horizontal dan diagonal. 


Namun, seiring perkembangan zaman, macam-macam pola lantai juga mengalami pengembangan. Misalnya saja pada pola lantai garis lurus yang mengalami perkembangan berupa penambahan pola lantai lain, yaitu segitiga, segi empat, segi lima, dan zig-zag. 

Sedangkan untuk pola lantai melengkung juga mengalami penambahan bentuk, misalnya seperti lengkung ke depan, melengkung ke belakang, lingkaran, dan angka delapan. Untuk lebih jelasnya, cermati ulasan berikut ini :

1. Pola Lantai Lurus Vertikal

Seperti namanya, pola lantai lurus vertikal yaitu pola lantai yang lurus dan memanjang. Para penari yang jumlahnya lebih dari satu orang akan membentuk susunan atau formasi lurus, baik dilihat dari depan ke belakang maupun sebaliknya.

Pada umumnya, pola lantai lurus vertikal ini digunakan dalam tari klasik karena pola lurus ini akan memberikan kesan yang sederhana, namun tetap kuat. Beberapa contoh tarian daerah yang menggunakan pola lantai jenis ini yaitu :

  • Tari yospan dari Papua
  • Tari serimpi dari tarian Jawa Tengah
  • Tari baris cengkedan dari Bali
  • Tari pasambahan dari Sumatera Barat.

2. Pola Lantai Horizontal

Pada dasarnya, pola lantai horizontal ini hampir sama seperti pola lantai lurus vertikal, yaitu berupa pola lantai bergaris lurus. Namun, pada pola lantai horizontal, bentuk barisannya yaitu dari kiri ke kanan maupun sebaliknya dari kanan ke kiri.

Terdapat beberapa penafsiran mengenai makna dari pola lantai horizontal ini. Salah satunya menyebutkan bahwa pola horizontal melambangkan ikatan antara manusia satu dengan manusia yang lainnya, yaitu sebagai makhluk sosial. Dimana setiap manusia pasti akan membutuhkan bantuan dari manusia lainnya.

Beberapa contoh tarian yang menggunakan pola lantai horizontal yaitu tari Saman dari Aceh dan tari Indang dari Sumatera Barat.

3. Pola Lantai Diagonal

Pola lantai diagonal yaitu pola lantai yang membentuk garis menyudut ke kiri atau ke kanan. Pola lantai ini akan memberikan kesan yang dinamis namun tetap kokoh untuk para penontonnya. Beberapa contoh tarian daerah yang menggunakan pola lantai diagonal yaitu :

  • Tari pendet dari Bali
  • Tari gending Sriwijaya dari Sumatera Selatan
  • Tari sekapur sirih dari Jambi.

4. Pola Garis Melengkung

Sama seperti namanya, pola garis melengkung akan membentuk lengkungan-lengkungan dalam pola lantainya. Pola lantai garis melengkungkan ini terdiri dari tiga macam yaitu garis huruf U, pola lingkaran, lengkung ular, dan angka delapan.

Penafsiran mengenai pola lantai ini yaitu akan memberikan kesan yang lembut tetapi lemah. Umumnya, pola ini banyak digunakan dalam tarian tradisional dan tarian rakyat. Contoh tariannya yaitu :

  • Tari piring dari Sumatera Barat
  • Tari randai dari Sumatera Barat
  • Tari mabadong Toraja dari Sulawesi Utara

Pentingnya Memahami Pola Lantai Pada Tari 

Dengan memahami pola lantai dalam menari akan membantu penari dalam melakukan gerakan tarian. Penari juga diharapkan mampu untuk mengatur jarak dengan penari lainnya, sehingga mencegah bertabrakan maupun kesalahan lainnya. 

Selain hal di atas, terdapat beberapa keuntungan dari memahami pola lantai. Diantaranya yaitu :

1. Menjaga setiap penari agar tidak bertabrakan

Memahami pola lantai dengan baik akan terhindar dari kesalahan dalam menari, seperti bersinggungan atau bahkan bertabrakan antar penari. Dengan pola lantai inilah, setiap penari akan memiliki garis yang akan dilaluinya masing-masing. Sehingga tidak akan mungkin seorang penari merebut garis penari lain yang akan menyebabkan terjadi tabrakan antar penari.

Setiap tarian pasti memiliki gerakan yang banyak. Misalnya saja pada tari tradisional, jika tidak menggunakan pola lantai maka akan bisa menyebabkan benturan antar penari.

2. Membantu Penari dalam menentukan gerakan selanjutnya

Saat penari berpindah dari area satu ke area lainnya, maka geraka tangan, kaki, dan anggota badan pun akan berbeda juga. Oleh karena itu, dengan adanya pola lantai ini, penari akan terbantu dalam menentukan gerakan seperti apa yang akan dilakukan selanjutnya.

3. Penari lebih energik

Pemahaman dan pengaplikasian pola lantai dalam pementasan tari akan membuat penari terkesan lebih menarik dan energik. Coba saja bayangkan, jika pementasan tarian tanpa pola lantai? Pasti akan berantakan. Namun, dengan adanya pola lantai inilah yang akan memberikan kesan yang lebih teratur, enak dipandang, dan menarik.

4. Menciptakan kekompakan

Pemahaman pola lantai yang baik antar penari akan menciptakan kekompakan saat mementaskan tarian. Karena setiap penari akan terlihat bergerak secara leluasa dan kompak tanpa adanya komunikasi secara verbal. Semua gerakan dalam tari telah diatur melalui pola lantai yang diciptakan oleh koreografer.

5. Ciri Khas Suatu Tarian

Dengan adanya pola lantai akan memberikan suatu karakteristik atau ciri khas dari sebuah tarian. Dengan demikian, penonton akan lebih mudah dalam mengetahui ciri khas tarian melalui pola lantai yang digunakan.

Contoh Tarian Yang Menggunakan Pola 

1. Pola Lantai Tari Bedhaya Semang

Tari yang berasal dari Jogjakarta ini tergolong dalam jenis tari klasik. Tari Bedhaya Semang memiliki pola lantai dengan makna-makna tertentu. Contoh dari pla lantai yang digunakan dalam tarian ini yaitu gawang perang, gawang jejer wayang, gawang kalajengking, dan gawang tiga-tiga.

Dalam Tari Bedhaya Semang, salah satu pola lantai yang paling banyak dikenal yaitu rakit lajur. Makna dari pola lantai ini yaitu menggambarkan tentang lima unsur yang terdapat  dalam diri manusia, yaitu rasa, cahaya, sukma, nafsu dan perilaku.

2. Pola Lantai Tari Jaran Kepang

Tak hanya tari Bedhaya Semang, tari Jaran Kepang juga berasal dari Jogjakarta. Jika dilihat dari koreografinya, tarian ini termasuk ke dalam tarian rakyat yang memiliki pola lantai gabungan antara unsur lurus dan lengkung. Pola lantai yang digunakan dalam tari Jaran Kepang diantaranya yaitu pola melingkar, garis horizontal, dan garis lurus ke depan.

3. Pola Lantai Tari Kecak

Tarian yang berasal dari Bali ini dimainkan oleh puluhan laki-laki yang duduk berbaris secara melingkar. Kemudian mereka akan menyerukan kata Cak dengan irama tertentu sambil mengangkat tangan ke atas dan digerakkan secara serempak. Dalam filosofinya, selain mengandung unsur agama, lambaian yang serempak ini memiliki makna kerukunan dan kebersamaan dalam kehidupan.

Dengan melihat posisi penari yang duduk melingkar, maka dapat disimpulkan bahwa tarian ini menggunakan pola lantai garis melengkung yang membentuk garis lingkaran.

4. Pola Lantai Tari Pendet

Tarian dari Bali ini lahir saat ada ritual sakral Odalan di pura dengan cara memendet. Saat pendeta Hindu membacakan mantra, maka mereka akan memendet. Pola lantai dalam tari pendet berupa huruf V, pola lantai lurus dan menghadap ke kanan atau ke kiri. Pola lantai tersebut lebih sederhada daripada tarian pendet lainnya.

5. Pola Lantai Tari Saman

Tari Saman ini berasal dari Suku Gayo Lues, Nanggroe Aceh Darussalam. Pola lantai yang digunakan dalam Tari Saman yaitu pola haorizontal berupa garis lurus mendatar ke samping. Filosofi pola ini yaitu sebagai lambing hubungan antara sesame manusia sebagai makhluk sosial yang saling membutuhkan satu sama lain.

6. Pola Lantai Tari Indang

Tarian ini berasal dari Minangkabau, Sumatra Barat. Tari Indang dipentaskan secara berkelompok sehingga membutuhkan panggung yang cukup luas. Pola yang dipakai dalam tarian Indang yaitu pola garis horizontal, dimana penari akan membentuk garis lurus ke samping. Pola tari indang ini didasarkan pada nilai-nilai persatuan

7. Pola lantai Tari Seudati 

Tari yang berasal dari Aceh ini biasanya ditarikan oleh sekelompok pria dengan diiringi lantunan syair dan hentakan para penari. Pola lantai yang digunakan pada tari Seudati yaitu berupa pola lurus, pola segitiga, pola segi empat, pola segi empat silang, pola zig-zag, pola berbentuk huruf U, dan pola berbentuk huruf S.

8. Pola Lantai Tari Sekapur Sirih

Tari Sekapur Sirih ini berasal dari Jambi. Tarian ini digunakan untuk menyambut tamu-tamu kebesaran di Propinsi Jambi. Tari Sekapur Sirih ini ditarikan oleh, dan 3 penari laki-laki, 9 penari perempuan, 1 pembawa paying, dan 2 pengawal. Pola lantai yang digunakan dalam tari Sekapur Sirih ini membentuk huruf V ( diagonal) atau berbentuk segitiga yang merupakan hasil pengembangan dari pola lantai garis lurus.

9. Pola Lantai Tari Piring

Tari yang melibatkan atraksi piring ini berasal dari daerah Minangkabau, Sumatra Barat. Para penari akan menari dengan mengayunkan piring yang mengikuti gerakan yang cepat yang teratur, tanpa terlepas dari genggaman tangan

Pola lantai yang digunakan dalam tari piring yaitu berbaris, horizontal, vertical, lingkaran besar dan kecil, spiral, serta penempatan level bawah, level sedang, dan level atas yang disertai dengan pembagian beberapa kelompok.

10. Pola Lantai Tari Andun

Tari Andun yang berasal dari Bengkulu ini dipentaskan pada acara perkawinan. Sehingga para penarinya kebanyakan adalah para bujangan dan gadis-gadis yang secara berpasangan akan menari dengan iringan musik kolintang.

Pola lantai yang digunakan dalam tari Andun yaitu melingkar yang merupakan hasil pengembangan dari pola lantai dasar melengkung. Para penari akan membentuk lingkaran dengan makna agar orang yang ada di dalam lingkaran penari akan saling mendoakan.

11. Pola Lantai Tari Tandak

Tari yang berasal dari Riau dan Kepulauan Riau ini tergolong tari pergaulan yang dimainkan oleh pria dan wanita. Mereka akan menggunakan busana tradisional melayu dan diiringi alunan khas dan syair pantun yang saling berbalas dalam menari.

Pola lantai yang digunakan dalam tari Tandak yaitu berupa percampuran antara lurus, lingkaran, dan zig-zag. Tari ini diawali dengan peserta yang saling berhadapan membentuk sebuah lingkaran, kemudian saling melangkahkan kaki dan menghentakkan kaki ke tanah atau lantai.

12. Pola Lantai Tari Tambun dan Bungai

Tarian ini berasal dari Palangkaraya, Kalimantan Tengah. Dalam tarian Tambun dan Bungai berisi jiwa kepahlawanan dari dua orang tokoh yang bernama Tambun dan Bungai dalam mengusir musuh yang akan merebut hasil bumi rakyat. Pola lantai yang digunakan dalam tari Tambun dan Bungai yaitu berupa percampuran antara garis lurus (horizontal) dan zig zag.

Itulah macam-macam pola lantai beserta penjelasan dan contohnya

Semoga ulasan di atas mengenai macam-macam pola lantai dapat bermanfaat bagi sobat yang sedang memelajari pola lantai dalam seni tari. Dapat disimpulkan bahwa pola lantai memegang peran yang penting  dalam mementaskan sebuah tarian. Sekian dan terima kasih atas kunjungannya.

Belum ada Komentar untuk "Macam-Macam Pola Lantai Tari beserta Gambar dan Contohnya"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel